Gara-gara Ini “Mission: Impossible 7” Bermasalah dengan Perusahaan Asuransi

Ilustrasi “Mission Impossible 7”. (Foto: Variety)

Sukoharjonews.com – Paramount telah mencapai penyelesaian rahasia dengan Chubb, perusahaan asuransinya, atas klaim yang timbul dari penundaan produksi karena pandemi corona yang berulang pada “Mission: Impossible 7.”


Dikutip dari Variety, studio menggugat pada Agustus 2021, menuduh bahwa perusahaan asuransi berusaha membatasi kerugiannya menjadi hanya USD1 juta. Paramount menuduh bahwa utangnya jauh lebih besar dari itu, dan bahwa penutupan corona seharusnya memicu pertanggungan asuransi cor dengan batas USD100 juta.

Kedua belah pihak akan memulai mediasi perselisihan pada hari Kamis. Tetapi pada hari Rabu, mereka mengajukan pemberitahuan di pengadilan federal yang menunjukkan bahwa mereka telah mencapai penyelesaian.

“Perjanjian penyelesaian tertulis formal telah disiapkan dan sedang dikomentari dan diselesaikan,” kata para pihak. “Para pihak mengantisipasi untuk mengeksekusi perjanjian penyelesaian tertulis akhir pada 5 Agustus 2022.”

“Mission: Impossible 7” sekarang akan dirilis pada 14 Juli 2023, dua tahun di belakang jadwal aslinya. Produksi dimulai pada Februari 2020, tepat ketika pandemi mulai menyebar ke seluruh dunia. Akhirnya, produksi harus dihentikan tujuh kali.

Chubb membayar USD5 juta untuk polis asuransi pemain untuk penutupan pertama. Tetapi pada penutupan kemudian, perusahaan asuransi mengambil posisi bahwa polis asuransi pemeran tidak dipicu, dan kewajiban itu dibatasi hanya USD1 juta di bawah ketentuan “otoritas sipil” polis.


Produksi memperoleh asuransi pemeran karena risiko menimbulkan biaya besar jika sutradara atau salah satu bintang film jatuh sakit atau meninggal selama produksi. Paramount mengambil posisi bahwa polis asuransi yang dilemparkan seharusnya dipicu, karena penutupan dimaksudkan untuk menjaga agar para pelaku tidak sakit.

Chubb berpendapat bahwa produksi ditutup karena perintah pemerintah, memicu ketentuan otoritas sipil, yang biasanya dimaksudkan untuk mengkaver peristiwa seperti kerusuhan atau angin topan.

Dalam pengaduan yang diubah, Paramount juga menuduh Chubb mencoba menghentikan kaveran untuk “Mission: Impossible 8,” yang mulai syuting awal tahun ini. Oktober lalu, Chubb memberi tahu studio bahwa kebijakan tersebut akan berakhir pada 31 Desember 2021, dan tidak akan diperpanjang.

Studio berargumen bahwa Chubb telah berjanji untuk memperpanjang kebijakan tersebut sesuai kebutuhan hingga produksi selesai. Paramount juga mengklaim bahwa Chubb menawarkan untuk memperpanjang polis, tetapi hanya jika premi dinaikkan secara dramatis atau pertanggungan dikurangi secara tajam. “Mission: Impossible 8” saat ini dijadwalkan rilis pada 28 Juni 2024. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.