Bintang “Stranger Things” David Harbour tentang Masa Depan Joyce dan Hopper: Mereka Memiliki Cinta yang Sangat Kompleks untuk Satu Sama Lain

David Harbour. (Variety)

Sukoharjonews.com – Bagi mereka yang terbiasa melihat David Harbour sebagai Jim Hopper, seorang petugas polisi yang malas di Hawkins, Indiana, episode baru “Stranger Things” mungkin membuat Anda lengah—dan itulah maksudnya. Setelah tiga musim bermain “fat dad Hopper,” Harbour siap untuk sesuatu yang berbeda.


SPOILER ALERT: Jangan membaca jika Anda belum menonton Musim 4 “Stranger Things,” di Netflix.

Dikutip dari Variety, Sabtu (28/5/2022), aktor itu bersemangat untuk menyelami sisi gelap karakter dan bagaimana perasaannya tentang trauma di masa lalunya. Selama episode kelima Musim 4, dia memiliki monolog panjang dengan penjaga yang berubah menjadi tahanan yang mencoba membantunya dan tertangkap. Dalam pidatonya, di mana Hopper merinci rasa sakit kehilangan putrinya, dia juga mengatakan bahwa dia memandang dirinya sebagai “kutukan” dan merasa bertanggung jawab atas semua hal buruk yang telah terjadi pada El (Millie Bobby Brown) dan Joyce (Winona Ryder).

“Semua orang yang saya cintai, saya sakiti,” katanya sambil menangis.

Ternyata, Harbour telah duduk dengan monolog itu selama bertahun-tahun dan sangat ingin menyelami latar belakang Hopper.

“Saya sangat menyukai ide film noir — semacam di ‘Memento,’ di mana seorang pria mengejar dirinya sendiri. Kami memiliki ide ini dengan Hopper: Dia seorang polisi, jadi dia melihat banyak hal sebagai orang baik, orang jahat, sangat hitam dan putih. Ada situasi dengan kanker di mana putrinya meninggal. Ini kanker. Apa yang bisa kamu lakukan, kan? Siapa yang bisa Anda kunci ketika tragedi seperti ini terjadi? Lalu apa yang sebenarnya dia mulai lakukan adalah kembali, dan orang jahat yang sebenarnya adalah dirinya sendiri, ”kata Harbour kepada Variety.

“Saya sangat menyukai gagasan dengan dia bahwa ada racun yang sebenarnya dalam dirinya. Dia adalah racun, dan merasa bahwa siapa pun yang berada di dekatnya terinfeksi hal ini. Saya merasa seperti itu sebabnya dia harus mengunci diri, itu sebabnya dia harus minum. Untuk membuatnya benar-benar beracun, dengan cara tertentu, saya pikir itu adalah pilihan metaforis yang hebat. ”

Setelah banyak percakapan dengan Matt dan Ross Duffer, Harbour mulai mempersiapkan mental.

“Lalu, lihatlah, kita butuh enam tahun untuk sampai ke syuting sebenarnya,” katanya sambil tertawa. “Mereka menulis itu, dan kemudian saya memiliki dua setengah tahun untuk duduk di sana dan, seperti, menunggu untuk melakukannya. Saya membaca adegan itu dua setengah tahun yang lalu, dan kemudian COVID terjadi, kemudian mereka memulai dengan hal-hal yang berbeda, dan kami tidak merekamnya sampai akhir musim.”


Hidup dengan pidato selama bertahun-tahun tidak mudah bagi aktor: “Saya sangat neurotik tentang hal itu. Anda mengerjakannya, dan kemudian Anda tidak bekerja — dan Anda mengerjakannya lagi. Anda seperti, ‘Apa yang akan saya lakukan dengan benda ini?’ Tapi saya pikir itu ternyata cukup bagus. Itu jelas merupakan bagian besar dari kesadaran saya.”

Di Episode 7, Hopper akhirnya bertemu kembali dengan Joyce, momen yang ditunggu-tunggu oleh pemirsa, karena banyak yang berharap untuk melihat romansa di antara keduanya. Meskipun terungkap bahwa pasangan ini memiliki sedikit sejarah, itu tidak pernah dirinci — dan Harbour tidak yakin apakah itu akan dibagikan.

“Ini adalah sesuatu yang telah kami petakan; seberapa banyak yang ingin mereka tunjukkan terserah mereka. Winona dan saya mendalilkan banyak hal, kami memiliki banyak teori. Beberapa dari mereka sangat liar, dan beberapa dari mereka sangat jinak, ”dia berbagi sambil tertawa. “Secara umum, mereka memiliki waktu di sekolah menengah — mereka mengenal satu sama lain ketika mereka sangat polos, dan mereka memiliki semua potensi ini, keduanya. Sekarang mereka tidak memiliki banyak potensi. Mereka seperti apa adanya.

Mengetahui seseorang yang, ketika Anda menatap matanya, Anda melihat bahwa mereka adalah anak muda, adalah bagian dari ikatan di antara mereka berdua. Mereka sudah saling kenal begitu lama dan tahu apa yang Anda inginkan dan apa yang Anda tidak bisa dan apa yang Anda tidak bisa. Saya pikir mereka memiliki cinta yang sangat kompleks satu sama lain. Ini bukan hanya romantis. Ini jauh lebih kompleks dari itu.”

Jadi, itu mencapai pertanyaan apakah itu romantis sama sekali – dan apakah keduanya benar-benar bisa bekerja sebagai pasangan.

“Saya tentu merasa, dari apa yang terjadi di Musim 3, itu tidak berhasil. Pria dari Musim 3 dan wanita dari Musim 3 tidak bisa bekerja, ”kata Harbour. “Jelas ada beberapa chemistry dan ada kerinduan bagi mereka untuk bersama, tetapi mereka harus menjadi orang yang berbeda.”

Pada akhirnya, pilihan itu terserah pada Duffer Brothers: “Apa yang mereka rasakan tentang karakter yang tidak sesuai dengan dunia? Apakah mereka perlu hidup bahagia selamanya, atau apakah mereka menderita dalam kesunyian selama sisa hidup mereka? Kami tidak yakin.” (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.