Review Film “Minions: The Rise of Gru”

“MInions: The Rice of Gru”, (Foto: Hollywood Reporter)

Sukoharjonews.com – Sekuel kelima dalam franchise “Despicable Me” ini memberikan kisah asal tentang bagaimana makhluk kuning kecil yang jahat bersekutu dengan kelompok jahat mereka. Jika Anda melacak, film kelima dalam franchise “Despicable Me” adalah sekuel dari Minion 2015, yang merupakan prekuel dari dua film pertama dalam seri.


Dikutip dari Hollywood Reporter, Kamis (30/6/2022), hal itu adalah bukti komitmen Hollywood untuk mendaur ulang, dan tentu saja dapat dimengerti mengingat status blockbuster seri ini. “Minions: The Rise of Gru” memberikan penggemar lebih dari apa yang mereka harapkan, terutama Gru bertindak jahat, Minion bertindak bodoh, dan lelucon yang cukup pintar yang akan terbang di atas kepala target audiens, tetapi menjaga pendamping dewasa mereka dari tertidur.

Entri ini adalah yang paling ingar-bingar dan penuh aksi dari kelompok itu. Orang tua mungkin ingin mempertimbangkan untuk membawa anak-anak mereka di pagi hari, karena mereka mungkin sangat bersemangat setelah melihatnya sehingga waktu tidur bisa menjadi perdebatan.

Ditetapkan pada tahun 1976 California, film ini adalah cerita asal yang menggambarkan bagaimana Gru (Steve Carell) bersekutu dengan makhluk kuning kecil (semua disuarakan dengan lucu oleh Pierre Coffin, dan memulai jalur karirnya untuk penjahat. Baru berusia 11 tahun, Gru melihat kesempatannya ketika diberi kesempatan untuk melamar menjadi anggota supergrup jahat “Vicious 6” setelah mereka dengan kejam menggulingkan pemimpin mereka, Wild Knuckles tua (Alan Arkin).

Orang dewasa akan mendapatkan tendangan dari nama anggota “Vicious 6” dan bakat suara di belakang mereka. Pemimpin barunya adalah Belle Bottom (Taraji P. Henson), sementara yang lain bernama Jean Clawed (Jean-Claude Van Damme), Nunchuck (Lucy Lawless) yang dipakai biarawati, Svengeance roller-skater Swedia (Dolph Lundgren), dan Benteng Tangan Besi (Danny Trejo).

Michelle Yeoh, yang akhir-akhir ini sangat bersemangat berkat “Everything Everywhere All at Once” dan “Shang-Chi: The Legend of the Ten Rings”, melanjutkan gayanya dengan suaranya yang menyenangkan dari ahli akupunktur Master Chow, yang mengajari Minion dalam seni bela diri.


Audisi Gru tidak berjalan dengan baik ketika Belle Bottom melihat bahwa dia masih kecil, dan semakin buruk ketika dia mencuri Batu Zodiak mereka, jimat kuno yang memegang kunci dominasi dunia. Dia tiba-tiba menemukan musuh bebuyutan mereka dan bergabung dengan Minion dan Knuckles yang mencari balas dendam untuk melarikan diri dari cengkeraman mereka. Juga ada Minion baru yang menggemaskan, Otto, yang secara luar biasa terbukti lebih bodoh daripada rekan-rekannya.

Para pembuat film bersenang-senang dengan pengaturan periode, dengan banyak aksi terjadi di San Francisco yang asyik. Ada banyak lelucon yang berkaitan dengan ekses era 70-an, dari Blaxploitation hingga film kung-fu hingga Evel Knievel hingga, dalam salah satu perkembangan plot yang paling lucu, Pet Rocks.

Kredit pembuka adalah penghormatan cerdas untuk yang ada di film-film Bond, dan soundtracknya menampilkan banyak versi sampul yang hebat dari hit dekade ini, termasuk Phoebe Bridgers mengambil lagu The Carpenters “Goodbye to Love” dan St. Vincent menyanyikan ” Kota funky.” Namun, momen musik yang paling tak ternilai adalah membawakan lagu Minion “You Can’t Always Get What You Want,” yang, mulai sekarang, harus benar-benar menjadi satu-satunya versi yang dimainkan di demonstrasi Trump.

Film ini menampilkan banyak momen lucu — mendemonstrasikan, bersama dengan “Chip ‘n Dale: Rescue Rangers” dan “The Bob’s Burgers Movie”, bahwa penulisan skenario paling lucu akhir-akhir ini tampaknya adalah untuk film animasi. Sorotan khusus melibatkan dua Minion yang mengemudikan jet penumpang, dengan hasil yang dapat diprediksi parau.

Sayangnya, seperti yang sering terjadi dengan jenis tarif ini, babak terakhir menampilkan sejumlah besar adegan pertarungan dan kejar-kejaran yang dengan cepat terbukti melelahkan.

Carell, yang selalu mengadopsi suara bernada tinggi tetapi masih beraksen lucu, terus menjadi tiupan sebagai Gru jahat, yang entah bagaimana berhasil menawan bahkan ketika berperilaku paling buruk. Dan anak-anak akan terus memuja Minion yang berbicara omong kosong, terutama saat mereka memamerkan bokong kartun mereka. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.