Perbandingan Spesifikasi, Kawasaki Z900RS vs Yamaha XSR900

Kawasaki Z900RS vs Yamaha XSR900. (Foto: Rideapart)

Sukoharjonews.com – Dalam artikel ini akan membandingkan antara Kawasali Z900RS dengan Yamaha XSR900. Dua motor ini termasuk dalam generasi streetfighter bergaya retro yang sama. Debut XSR bertenaga CP3 di EICMA 2015. Dua tahun kemudian, Team Green membalas dengan roadster yang terinspirasi Z1 di EICMA 2017. Keduanya tetap menjadi rival di kelas menengah hingga XSR900 meningkatkan permainannya pada tahun 2022.


Dikutip dari Rideapart, Sabtu (27/8/2022), segmen neo-retro melampaui batas kosmetik tahun 60-an dan 70-an, Yamaha mendapat inspirasi dari mesin Grand Prix tahun 80-an. Di bawah tangki bensin yang indah dan bagian ekor berbentuk kotak, alat bantu elektronik enam sumbu IMU dan R1 sekarang berada, menggabungkan estetika masa lalu dengan teknologi masa kini.

Dengan Z900RS yang praktis tidak berubah sejak peluncuran perdana tahun 2017, peluang taruhan tidak lagi menguntungkan Kawasaki.

 2023 Kawasaki Z900RS 2022 Yamaha XSR900
Engine Liquid-cooled, DOHC, 948cc Inline-FourLiquid-cooled, DOHC, 890cc Inline-Triple
Bore and Stroke73.4 mm x 56 mm 78 mm x 62.1 mm
Transmission6-speed6-speed
Performance109.5 hp/ 72.3 lb-ft 117 hp/ 68.6 lb-ft
Weight (wet)474 pounds 425 pounds
PriceUSD11,949 $9,999

Spesifikasi
Yamaha CP3 (Crossplane inline-triple) harus memenuhi standar Euro 5 pada tahun 2021. Untuk mengurangi jejak karbon mesin tanpa mengorbankan kinerja, pabrikan mengubah perpindahannya dari 847cc menjadi 890cc. Diadopsi oleh XSR900 pada tahun 2022, triple 12-katup berpendingin cairan masih menghasilkan 117 kuda (pada 10.000 rpm) dan torsi 68,6 lb-ft (pada 7.000 rpm). Rasio kompresi 11.5:1 memeras wundermill dari nilainya, sementara gearbox enam kecepatan dan slipper/assist clutch dengan mulus mentransfer tenaga itu ke trotoar.


Mesin 948cc inline-four Z900RS menghasilkan hanya 109,5 tenaga kuda (pada 8.500 rpm) dan torsi 72,3 kaki-pon (pada 6.500 rpm). Rasio kompresi 10.8:1 tentu saja berkontribusi pada angka kinerja pragmatis tersebut, tetapi juga memaksimalkan daya tahan dan umur panjang pabrik. Mirip dengan pesaingnya, Z menggunakan transmisi enam kecepatan dan kopling assist & slipper untuk memberikan tenaga.

Terlepas dari output daya XSR yang superior, keunggulan torsi puncak Kawasaki dan powerband yang dapat diakses mungkin benar-benar cocok untuk lebih banyak pengendara jalan. Sayangnya, bobot Z900RS 474 pound tidak membantu. Dengan timbangan hanya 425 pound (basah), Yamaha dengan mudah menikmati keunggulan power-to-weight. Ya, RS mungkin melompat keluar dari gerbang, tetapi XSR akan berlari lebih cepat di akhir blok. Untuk sesi ini, Yamaha memenangkan persaingan.


Sasis
Sebagai opsi unggulan dalam jajaran RS Kawasaki, Z900RS dapat diprediksi menggunakan rangka teralis baja tarik tinggi dengan ujung depan USD yang dapat disetel sepenuhnya dan shock back-link horizontal. Rake 25 derajat menambah kelincahan pada persamaan, sementara wheelbase 57,9 inci mengoptimalkan stabilitas pada klip yang lebih cepat.

Yamaha mencocokkan sifat gesit itu dengan suspensi XSR900 yang dapat disetel sepenuhnya dan kepala kemudi 25 derajat, tetapi jarak sumbu roda 58,9 inci memperlambat laju putaran (sebagai perbandingan). Sebaliknya, beberapa orang dapat berargumen bahwa rangka aluminium die-cast Controlled Filling (CF) Yamaha memberikan rasa dan umpan balik yang lebih halus karena kekakuan longitudinal, lateral, dan torsi yang seimbang. Tentu saja, itu bukan metrik yang dapat diuji dalam Spec Showdown, jadi Kawi mengklaim putaran ini secara literal.


Teknis
Yamaha mengintegrasikan rangkaian elektronik turunan R1 ke dalam XSR900 2022, ia bergabung dengan MV Agusta Superveloce dan Triumph Speed ​​Triple 1200 RR di pasar neo-retro. Membuka kunci ABS menikung dan kontrol traksi yang sensitif terhadap kemiringan, IMU enam sumbu membawa XSR ke lapisan kinerja dan keamanan yang benar-benar baru.

Yamaha juga menambahkan kontrol geser, kontrol angkat (wheelie), dan kontrol rem engine untuk penyesuaian maksimal. XSR900 juga mendapat manfaat dari layar TFT penuh warna, meskipun dijejalkan ke dalam tata letak 3,5 inci. Z900RS artinya jika dibandingkan. Tentu, ini memamerkan speedo analog dan pengukur tach yang sesuai dengan retro tetapi layar LCD terbalik tampaknya ketinggalan zaman menurut standar saat ini. Di luar ABS standar, Kawi hanya menawarkan kontrol traksi, membuat Yamaha jelas menjadi favorit di kontes ini.


Kesimpulan
Berdasarkan penjelasan tersebut, sepertinya Yamaha XSR900 berkuasa, bukan? Tidak begitu cepat. Lebih dari segmen lain di sepeda motor, terlihat penting ketika datang ke modern-klasik. Sementara XSR900 2022 meningkatkan kecocokan dan penyelesaian pendahulunya, gaya Grand Prix tahun 80-an yang kaku mungkin tidak disukai semua orang. Sebaliknya, Z900RS secara universal dipuji sebagai head-turner yang sah. Penampilan mungkin subjektif, tetapi tentu saja menjadi faktor daya tarik Z.

Sekarang, untuk sesuatu yang tidak terlalu subjektif: soal harga, Yamaha menetapkan MSRP 2022 XSR900 hanya dengan USD9.999 atau sekitar Rp148,5 jutaan. Itu adalah kinerja yang tak terkalahkan dan pukulan satu-dua teknologi untuk uang Anda, bahkan jika Anda tidak terpesona oleh desain yang dirubah. Di sisi lain, Kawasaki mencantumkan 2023 Z900RS dengan harga USD11.949 atau sekitar Rp177,4 jutaan, kenaikan yang lumayan mengingat kekurangannya.

Berdasarkan spesifikasinya saja, kami harus menghadiahkan kemenangan kepada Yamaha XSR900. Namun, seperti kebanyakan pengalaman membeli sepeda motor, kepala—dan hati Anda—akan menjadi faktor dalam proses pembelian. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *