Prediksi Argentina vs Australia, Peluang Menang Argentina 81,8%, Australia 5%, Imbang 13,2%

Prediksi Argentina vs Australia. (Foto: Opta)

Sukoharjonews.com – Gelandang Rodrigo De Paul percaya Argentina mulai “tampil seperti tim nasional yang biasa kita lakukan” saat mereka bersiap untuk pertandingan babak 16 besar Piala Dunia hari Sabtu melawan Australia. Argentina tiba di Qatar sebagai salah satu favorit turnamen hanya untuk menjadi korban kekecewaan yang menakjubkan di pertandingan pembukaan mereka, kalah 2-1 dari Arab Saudi di babak penyisihan grup.


Dilansir dari Opta, Sabtu (3/12/2022), kemenangan atas Meksiko dan Polandia membuat kampanye mereka kembali ke jalurnya, dan dengan hasil imbang yang menguntungkan di depan mereka, De Paul berada dalam suasana hati yang optimis.

“Anda selalu belajar dari kekalahan dan kami menemukan diri kami dalam posisi yang tidak biasa. Tapi kami telah menunjukkan banyak karakter dan kepribadian,’ kata De Paul.

“Kami tidak pernah mengubah apa yang membawa kami ke sini. Kadang-kadang itu bekerja dengan baik dan kadang tidak, tetapi di babak kedua melawan Meksiko kami mulai melihat tim nasional yang biasa kami mainkan, dan kami menunjukkannya selama 90 menit penuh melawan Polandia,” lanjutnya.

Gelandang Atletico Madrid itu mendapat kritik atas penampilannya melawan Saudi tetapi mengatakan cintanya pada seragam itu tidak berkurang.


“Saya bangga mengenakan jersey Argentina dan saya mencintai negara tempat saya dilahirkan,” tambahnya.

“Saya akan mempertahankan jersey ini sampai saya mati dan saya akan selalu memberikan segalanya. Terkadang segalanya menjadi lebih baik atau lebih buruk, tetapi saya tidak akan pernah bersembunyi. Inilah yang membawa saya ke sini.”

Setelah menyelesaikan pertandingan mereka melawan Polandia menjelang tengah malam waktu setempat pada hari Rabu, Argentina akan kembali beraksi pada Sabtu malam melawan Socceroos, perubahan haluan yang digambarkan oleh pelatih Lionel Scaloni sebagai “tidak benar”.

Dan dia mungkin harus melakukannya tanpa pemain sayap Angel Di Maria, yang diganti setelah 59 menit melawan Polandia.

“Dia merasakan sesuatu di paha depan dan kami memilih untuk menariknya keluar. Semua orang tahu betapa pentingnya dia, tidak ada gunanya meninggalkan pemain di lapangan yang bisa memperburuk cedera,” kata Scaloni.


Lionel Messi akan berusaha untuk mengatasi kutukan pribadi dalam pertandingan ini, dengan bintang PSG itu ingin mencetak gol di babak sistem gugur Piala Dunia untuk Argentina untuk pertama kalinya, dengan delapan golnya tercipta di babak penyisihan grup. Dia melakukan 23 upaya tanpa mencetak gol di babak sistem gugur, meskipun dia telah membantu di babak 16 besar di masing-masing edisi 2010, 2014 dan 2018, menjadikannya satu-satunya pemain yang membantu di babak sistem gugur dari tiga turnamen sebelumnya.

Argentina akan masuk ke pertandingan sebagai favorit luar biasa melawan tim Australia yang menantang harapan untuk muncul dari grup Piala Dunia 2022 yang juga berisi Prancis, Denmark, dan Tunisia.

Tidak diragukan lagi ada perbedaan kualitas–di atas kertas – di kedua line-up. Tak satu pun dari starting XI Australia dalam pertandingan terakhir mereka melawan Denmark memainkan sepak bola klub domestik mereka di lima liga teratas Eropa, dengan empat dari 11 pemain bermain di tingkat kedua, termasuk striker Mitchell Duke di Fagiano Okayama di Jepang.


Bek Socceroos Bailey Wright terlihat emosional setelah menang 1-0 atas Denmark dengan ibu mertuanya sakit parah di rumah. “Ini sangat berarti, saya ingin mendedikasikan ini untuk istri saya, untuk ibunya. Sejujurnya, saya tidak yakin apakah dia masih bersama kami, ”katanya sambil menangis.

Bek Sunderland Wright masuk pada menit ke-74 untuk melakukan debutnya di Piala Dunia dan ditugaskan untuk membantu mempertahankan keunggulan tipis yang diberikan oleh tendangan kaki kiri Mathew Leckie pada menit ke-60.

“Saat kami memulai perjalanan ini, Arnie mengatakan kebersamaan kami akan membantu kami membuat sejarah. Pengorbanan yang harus dilakukan staf dan pemain, banyak orang tidak akan melihatnya – orang-orang yang mengasingkan diri, jauh dari keluarga selama berminggu-minggu, berbulan-bulan”.


Prediksi
Peningkatan bertahap Argentina sejak penampilan mengejutkan mereka di babak kedua melawan Arab Saudi berarti mereka akhirnya tampil seperti salah satu favorit pra-turnamen. Australia pekerja keras, jujur, dan bertekad, tetapi hampir tidak mungkin untuk berpikir bahwa perjalanan Socceroos tidak akan berakhir pada hari Sabtu.

Ini adalah pertemuan head-to-head pertama antara Argentina dan Australia sejak pertandingan persahabatan September 2007, yang dimenangkan 1-0 oleh negara Amerika Selatan itu berkat gol dari Martin Demichelis. Ini, bagaimanapun, akan menjadi pertama kalinya mereka bertemu di Piala Dunia FIFA pria.

Model prediksi pertandingan Opta memberi anak buah Graham Arnold peluang hanya 5% untuk membuat kesal dengan Argentina memiliki peluang 81,8% untuk mencapai perempat final. Peluang pertandingan berlanjut ke perpanjangan waktu, dengan hasil imbang di menit 90 dinilai hanya 13,2%. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *