Natalie Portman, dari Peran Pendukung Berubah Menjadi Pemegang Palu di “Thor: Love and Thunder”

Natalie Portman dalam film “Thor” Love and Thunder”. (Foto: Variety)

Sukoharjonews.com – Bukan hanya karena Natalie Portman memiliki begitu banyak otot sehingga dia bisa bergulat dengan Captain America. Itu karena dia tidak pernah diminta untuk melakukannya sebelumnya. Sepanjang karirnya selama 30 tahun, Portman telah terbiasa memanfaatkan tubuhnya yang ramping, yang paling diingat dalam penampilannya yang memenangkan Oscar sebagai penari balet yang obsesif dan kurus di “Black Swan” tahun 2010.


Sebagai astrofisikawan brilian Jane Foster di “Thor” 2011 dan “Thor: The Dark World” tahun 2013, dia menghabiskan banyak waktu di layarnya dalam berbagai keadaan bahaya atau dengan kepala dimiringkan pada sudut yang cukup besar untuk meniru Chris Hemsworth-prajurit Asgardian yang menjulang tinggi.

Namun, ketika Portman kembali sebagai Jane pada 8 Juli dalam “Thor: Love and Thunder” sutradara Taika Waititi, pria berusia 41 tahun itu tidak hanya akan memainkan pahlawan super dalam dirinya sendiri — Thor Perkasa, persona Jane begitu dia muncul. Memiliki palu mistik Mjolnir — tetapi seseorang yang dapat berdiri tegak, dan hampir saling berhadapan, dengan Thor milik Hemsworth.

Terakhir kali Portman muncul di Marvel Cinematic Universe (MCU), adalah di “Avengers: Endgame” tahun 2019, selama urutan di mana Thor melakukan perjalanan kembali ke masa lalu ke peristiwa “The Dark World.” Dalam scene tersebut,sSutradara Anthony dan Joe Russo menarik rekaman lama yang tidak terpakai darinya dari “The Dark World,” dan hanya Portman merekam beberapa sulih suara yang terdengar di latar belakang.

Apakah Portman akan kembali ke MCU masih kurang jelas baginya. Dia mengikuti semua film – “Saya punya anak laki-laki berusia 10 tahun,” dia menjelaskan – jadi dia tahu bahwa Jane masih ada di suatu tempat. Tapi dia “tidak benar-benar tahu” apakah dia akan kembali, terutama setelah “Thor: Ragnarok” tahun 2017, juga disutradarai oleh Waititi, mengecualikan karakternya sama sekali. “Mereka tidak sering membuat lebih dari tiga film dalam satu seri,” katanya sambil mengangkat bahu.

Namun, satu faktor yang tidak memengaruhi perasaan Portman: masalah rumit bahwa “The Dark World” telah secara luas dianggap sebagai salah satu film terburuk di MCU.

Sejak hari pemutaran perdana “Ragnarok”, Waititi mengatakan bahwa dia dan Marvel Studios sudah membicarakan tentang apa yang harus dilakukan untuk film “Thor” lainnya, dan membawa kembali Jane Foster dari Portman selalu menjadi prioritas utama. Pertanyaannya adalah apa yang harus dilakukan dengannya.


“Saya telah melihatnya memainkan karakter ilmuwan di ‘Thor’ 1 dan 2, dan sepertinya tidak ada gunanya melakukannya lagi,” kata Waititi. “Karakter itu terasa seperti bunga cinta. Ini adalah Earthwoman yang berlarian menjadi fana dan tidak terlalu penting.”

Untungnya, buku komik “Thor” yang diluncurkan pada tahun 2014 memberikan solusi ideal: Ketika Jane menjadi layak untuk membawa Mjolnir, dia berubah menjadi Thor yang Perkasa. Dia tidak perlu diselamatkan; dia akan menjadi orang yang melakukan penghematan.

Dengan nada itu, Portman ikut serta — dibantu oleh dorongan anak-anaknya (dia menikah dengan koreografer Benjamin Millepied). “Saya merasa ini adalah fase karir saya di mana saya benar-benar berusaha untuk membuat anak-anak saya terkesan,” katanya. “Anak saya yang berusia 5 tahun dan anak saya yang berusia 10 tahun sangat terpesona dengan proses ini, mengunjungi lokasi syuting dan melihat saya mengenakan jubah. Itu membuatnya sangat keren. Anda tahu, sangat jarang anak-anak saya seperti, ‘Silakan pergi bekerja!’ Biasanya, justru sebaliknya.”

Portman merangkul semua aspek karakter, mulai dari bermain-main dengan “dialog sains kutu buku Marvel” yang disukai Jane hingga bekerja dengan tim akrobat untuk mengembangkan cara dia bergerak dalam pertempuran. “Koreografi pertarungan sebenarnya sangat mirip dengan menari,” katanya.

Tapi ada satu aspek perjalanan Jane yang membuat Portman dan Waititi bersusah payah untuk tidak membicarakannya secara langsung. Yaitu, dalam versi buku komik dari alur cerita Mighty Thor — peringatan spoiler untuk pengembangan plot potensial di “Love and Thunder” — Jane menderita kanker payudara.

Ketika ditanya apakah Jane akan menghadapi nasib yang sama di film, mata Portman menjadi kendur. “Bagaimana saya bisa menjawab ini dengan cara yang tidak akan sepenuhnya mengabaikannya, tetapi juga tidak …” Dia terdiam, dan kemudian memberikan jawaban yang susah payah tentang “dualitas” manusia Jane versus Thor yang Perkasa, dan bagaimana hidup sebagai pahlawan super “mungkin memberi Anda perspektif berbeda tentang kehidupan manusia Anda. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.