Jordi-Sandy Dipastikan Gagal Bela Indonesia di Kualifikasi Piala Asia, Ini Komentar Jordi

Sandy Walsh dan Jordi Amat. (Foto: Instagram @pssi)

Sukoharjonews.com – Dua pemain sepak bola Jordi Amat dan Sandy Walsh dipastikan gagal membela Indonesia di Kualifikasi Piala Asia 2023. Hal itu terjadi lantaran proses naturalisasi kedua pemain tersebut belum tuntas. Meski kecewa, Jordi menerima kegagalan tersebut dengan lapang dada.


“Tentu itu kabar yang menyedihkan bagi saya dan Sandy. Namun kami berusaha menanggapinya dengan positif. Kami tetap berlatih dengan tim nasional Indonesia untuk lebih mengenal satu sama lain, termasuk teman-teman, pelatih dan para staf,” ujar Jordi usai berlatih di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, dikutip dari Antara, Rabu (1/6/2022).

Jordi Amat (Spanyol) dan Sandy Walsh (Belanda) merupakan pemain luar negeri keturunan Indonesia yang berkas administrasi naturalisasinya ke WNI sedang diproses oleh pemerintah.

Mereka awalnya disiapkan untuk memperkuat timnas Indonesia di Kualifikasi Piala Asia 2023 yang berlangsung 8-14 Juni 2022. Akan tetapi, ternyata naturalisasi mereka tidak kunjung usai.

Andai pun tuntas, dari sisi legalitas negara, mereka tetap mesti mengurus perubahan asosiasi sepak bola dari negara masing-masing ke asosiasi sepak bola Indonesia, dalam hal ini PSSI, karena itu menjadi syarat dari FIFA.

“Perubahan asosiasi di FIFA itu memang sulit dan rumit. Namun kami akan terus berusaha. Semoga kami segera mendapatkan paspor Indonesia dan bergabung dengan timnas pada pemanggilan selanjutnya,” tutur pesepak bola berusia 30 tahun itu.

Meski belum menjadi WNI, Jordi dan Sandy Walsh sudah berlatih bersama timnas Indonesia di Bandung sejak 27 Mei 2022.

Pelatih timnas Indonesia Shin Tae-yong memuji penampilan mereka dalam latihan. Akan tetapi, sang juru taktik asa Korea Selatan mengakui keduanya butuh waktu untuk kembali ke performa maksimal.

Di Kualifikasi Piala Asia 2023, Indonesia berada di Grup A bersama tuan rumah Kuwait, Yordania dan Nepal. Dikeliling tim-tim kuat, Jordi Amat menilai timnas Indonesia mempunyai potensi untuk lolos ke Piala Asia 2023.

Sebelumnya, PSSI memastikan dua pemain tersebut tidak tampil bersama tim nasional Indonesia dalam kualifikasi Piala Asia. Hal itu disampaikan Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi yang mengatakan kedua pemain tersebut masih harus menuntaskan persoalan administrasi naturalisasi khususnya yang berkaitan dengan persyaratan FIFA.

“Kalau urusan administrasi dari negara selesai, mereka masih harus mengubah asosiasi sepak bola mereka, masing-masing dari Asosiasi Sepak Bola Spanyol dan Belanda. Itu syarat dari FIFA,” kata Yunus. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.