Johnny Depp vs Amber Heard, Pengaruh Opini Heard Pada Kerusakan Karir Depp Ditengah Kebintangannya yang Memudar

Johnny Depp. (Tangkapan layar)

Sukoharjonews.com – Persidangan pencemaran nama baik Johnny Depp dan Amber Heard telah menjadi berita utama karena detail yang sering kali aneh dan mesum dari pernikahan bermasalah pasangan itu. Tetapi, juri juga diminta untuk mempertimbangkan apakah salah satu dari mereka mengalami kerusakan karir yang sebenarnya dari kebohongan yang lain tentang mereka.


Dikutip dari Variety, Rabu (1/6/2022), sementara ada bukti bahwa kedua karier mereka telah rusak, jauh lebih sulit untuk mencoba menghubungkan kerusakan itu dengan pernyataan fitnah tertentu.

Depp menuduh bahwa dia kehilangan puluhan juta dolar karena tuduhan Heard tentang kekerasan dalam rumah tangga, yang dia singgung dalam artikel tahun 2018. Tapi kesaksian menunjukkan bahwa Depp adalah bintang dalam penurunan serius bahkan sebelum tuduhan, dan serangkaian kemunduran hukum membuatnya hampir tidak bisa dipekerjakan oleh studio besar.

Mantan agen dan mantan manajer bisnis Depp bersaksi bahwa perilaku Depp yang tidak profesional telah meredupkan antusiasme Hollywood terhadap aktor tersebut, yang menyebabkan kesulitan keuangan yang parah bagi bintang yang berbelanja bebas. Pada set kelima “Pirates of the Caribbean” dan film lainnya, Depp sering terlambat dan tidak siap, mengandalkan lubang suara untuk memberinya garis.

“Saya sangat jujur ​​padanya dan berkata, ‘Kamu harus berhenti melakukan ini. Itu menyakitimu.’ Dan memang begitu,” kenang Tracey Jacobs, agen UTA yang membantu mengatur peningkatan karier Depp selama tiga dekade bekerja dengan aktor tersebut. “Bintangnya telah redup,” tambahnya, terus terang.

Depp jauh dari satu-satunya bintang yang berperilaku pantas, kasar, atau boros. Idolanya, Marlon Brando, biasa meneror studio dengan tuntutannya yang mewah dan kejenakaan di lokasi syuting yang unik, sementara semua orang mulai dari Bruce Willis hingga Vin Diesel memiliki jenis bentrokan produksi yang menjadi berita utama.

“Awalnya kru menyukainya,” kata Jacobs dalam rekaman deposisinya. “Dia selalu begitu hebat dengan kru. Tapi kru tidak suka duduk berjam-jam menunggu bintang itu muncul.”

Depp menggugat opini 2018 yang diterbitkan Heard di Washington Post, di mana dia menggambarkan dirinya sebagai “figur publik yang mewakili kekerasan dalam rumah tangga.” Timnya berpendapat bahwa potongan itu merugikan peran Depp, mempercepat slide-nya.


“Setelah opini, tidak mungkin untuk memberinya film studio,” kesaksian Jack Whigham, manajer bakat yang mengambil alih Jacobs setelah dia dipecat pada 2016.

Tapi opini diterbitkan dua setengah tahun setelah Heard pertama kali melontarkan tuduhan pelecehan, yang telah membuat studio mulai berpaling dari bintangnya. Heard awalnya menuduh Depp melecehkannya secara fisik selama hubungan mereka ketika dia mengajukan gugatan cerai dan untuk perintah penahanan pada Mei 2016. Dalam kesaksiannya, Depp mengatakan bahwa tuduhan Heard tahun 2016 telah merugikannya “segalanya.”

“Yang kedua tuduhan dibuat terhadap saya … saya kalah saat itu,” katanya.

Tetapi Depp menandatangani penyelesaian perceraian di mana dia melepaskan hak untuk menuntut Heard atas klaim 2016. Jadi sebagai gantinya, Depp terpaksa menuntut atas opini Desember 2018.

Timnya telah berusaha untuk menunjukkan bahwa itu adalah opini, dan bukan klaim sebelumnya, yang benar-benar merusak karirnya. Depp terus bekerja pada tahun 2017, tetapi setelah “Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald,” diambil pada musim gugur 2017, dia tidak membuat film studio lain. Whigham bersaksi bahwa Depp tidak bekerja banyak pada tahun 2018 dengan sengaja, karena dia “ingin mengambil cuti untuk beristirahat.”

Timnya juga berusaha menunjukkan bahwa opini merusak Skor Q-nya, yang digunakan untuk mengukur popularitas pemain. Tapi dampak itu sulit untuk dilihat. Pakar mereka sendiri bersaksi bahwa skor negatif Depp telah naik lima poin – dan skor positifnya turun empat poin – setelah tuduhan 2016. Tetapi setelah opini Desember 2018, dampaknya jauh lebih halus. Skor positifnya hanya turun dua poin, sementara skor negatifnya juga turun satu poin.

Pakar Depp juga menunjukkan data Google Trends yang menunjukkan lonjakan minat terhadap Depp sekitar Mei 2016 — tetapi tidak ada lonjakan di sekitar opini muncul.

Apa pun kerusakan sebelumnya yang dideritanya, Depp tampaknya benar-benar tidak dapat dipekerjakan setelah kalah dalam persidangan pencemaran nama baik tahun 2020 di Inggris. Saat itulah Warner Bros memecat Depp dari seri “Fantastic Beasts” dan menggantikannya dengan Mads Mikkelsen. Warner sudah semakin waspada dalam berbisnis dengannya.

Sebuah artikel Rolling Stone tahun 2019 menggambarkan aktor tersebut mabuk dan kecanduan obat-obatan, dan telah menimbulkan kekhawatiran atas publisitas yang tidak diinginkan yang dapat ia bawa ke proyek.


Juri tidak terbatas pada pemberian “ganti rugi yang sebenarnya” — yaitu, ganti rugi yang dapat langsung dikaitkan dengan pernyataan yang memfitnah. Mereka juga dapat dengan mudah “menganggap” merusak reputasi salah satu pihak, tanpa bukti langsung, hanya berdasarkan sifat berbahaya dari pernyataan fitnah. Tetapi mereka hanya diberi sedikit panduan tentang cara memberikan ganti rugi yang tidak dapat dikaitkan secara langsung dengan kerugian karir.

Sementara itu, Heard mengklaim bahwa Depp mengatur kampanye kotor yang hampir membuatnya kehilangan peran dalam sekuel “Aquaman,” bersama dengan dukungan dan peluang TV dan film lainnya. Dia mempresentasikan ahlinya sendiri, yang bersaksi tentang lonjakan tweet anti-Heard yang konon terkait dengan klaim dari pengacara Depp bahwa tuduhannya adalah “tipuan.” Pakar itu, Ron Schnell, mengakui bahwa analisisnya hanya bisa menunjukkan korelasi matematis, dan bukan hubungan sebab akibat yang jelas.

Kesaksian tentang proses pengambilan keputusan studio juga tidak jelas. Setelah Heard muncul di film pertama dan di “Justice League,” Warner Bros. mempertimbangkan untuk memerankan kembali peran tersebut, kepala Heard dan DC Films Walter Hamada bersaksi. Heard mengatakan dia harus “berjuang sangat keras” untuk mempertahankan perannya sebagai kekasih Aquaman dalam sekuel yang akan datang dan bahkan ketika dia menang, dia masih harus berjuang dengan pengurangan waktu kemunculan.

Hamada mengingat hal-hal secara berbeda. Bukan publisitas negatif yang berasal dari pertarungan hukum Depp yang hampir kehilangan Heard bagian itu, katanya dalam deposisi yang direkam. Sebaliknya, itu karena kurangnya chemistry dengan Jason Momoa, bintang film itu.

“Bukan hal yang aneh di film karena dua pemeran utama tidak memiliki chemistry,” katanya. Hamada mengatakan bahwa penyuntingan yang cekatan dan trik film lainnya menutupi kekurangannya.

“Anda dapat membuat chemistry itu,” katanya. “Saya pikir jika Anda menonton filmnya, mereka terlihat memiliki chemistry yang hebat, tetapi saya hanya tahu bahwa selama penggunaan pasca-produksi dibutuhkan banyak usaha untuk sampai ke sana.”

Agen Heard juga menunjuk ke sebuah film Amazon yang diambil darinya, tetapi mengakui sulit untuk menunjukkan bahwa dia kehilangan pekerjaan secara khusus karena reaksi keras atas tuduhannya.


“Tidak ada yang bisa mengatakan dengan lantang, ‘Kami mengambil ini darinya karena pers yang buruk ini,’” kata agen, Jessica Kovacevic. “Tapi tidak ada alasan lain.”

Kovacevic mengatakan bahwa “Aquaman” adalah blockbuster global – menghasilkan lebih dari 1 miliar dollar AS dan bahwa kinerja Heard ditinjau dengan baik, dan berpendapat bahwa dia seharusnya meroket menjadi bintang setelah itu, mengutip Ana de Armas sebagai jalur karir potensial yang sebanding.

Tim Depp mempermasalahkan serangkaian perusahaan — termasuk Zendaya, de Armas, Momoa, Chris Pine, dan Gal Gadot — yang ditawarkan oleh pihak Heard, mencatat bahwa beberapa aktor tersebut telah memainkan peran utama dan memiliki karir yang jauh lebih mapan daripada Heard.

Depp telah mengklaim bahwa opini Heard membuatnya kehilangan pendapatan yang menguntungkan ke dunia “Pirates of the Caribbean,” kehilangan 22,5 jutadollar AS. Padahal, di sini juga kabur karena kesepakatan Depp untuk film tersebut, jika ada, tidak pernah berkomitmen untuk ditulis.

Opini Heard diterbitkan pada Desember 2018, tetapi sebuah laporan pada Oktober tahun itu di Daily Mail telah menyatakan bahwa Depp keluar dari waralaba. Depp tampaknya mengakui bahwa dia bisa saja digulingkan sebelum karya Heard, tetapi masih mengaitkannya dengan tuduhan awalnya dalam pengajuan perceraian 2016.

“Saya tidak menyadarinya, tetapi itu tidak mengejutkan saya,” katanya. “Dua tahun telah berlalu dengan pembicaraan terus-menerus di seluruh dunia tentang saya menjadi pemukul istri ini. Jadi saya yakin Disney mencoba memutuskan hubungan agar aman. Gerakan #MeToo sedang berjalan lancar pada saat itu.”

Perwakilan Disney bersaksi tidak ada dalam file perusahaan tentang opini Heard, dan tidak pernah ada kesepakatan untuk Depp untuk membintangi film “Pirates” keenam.

Vonis dalam kasus Depp vs Heard diharapkan dalam beberapa hari mendatang, tetapi seri “Pirates of the Caribbean” yang mengangkat Depp ke stratosfer sedang berlayar tanpa dia. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, produser franchise Jerry Bruckheimer mengakui bahwa Depp tidak akan kembali. Sebaliknya, studio sedang mengembangkan dua sekuel potensial, satu petualangan yang berpusat pada wanita yang akan dibintangi oleh Margot Robbie.

Adapun Depp, dia mengatakan dia tidak akan pernah menggunakan maskara Jack Sparrow lagi, terlepas dari hasil persidangan atau tawaran yang menggiurkan. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.