3 Alasan Utama Penyebab Jerawat di Wajah

Faktor utama penyebab jerawat. (Foto: Halodoc)

Sukoharjonews.com – Jerawat memiliki tiga penyebab: kelenjar sebaceous (minyak) yang terlalu aktif, pelepasan sel kulit mati yang tidak normal , dan produksi yang cepat ( proliferasi) . bakteri penyebab jerawat. Ketiga faktor ini harus ada agar jerawat bisa muncul.


Dilansir dari Vogue India, Sabtu (3/2/2024), faktor-faktor ini tidak berhubungan dengan apa yang Anda makan atau rutinitas perawatan kulit Anda. Itu karena faktor-faktor yang tidak dapat Anda kendalikan, seperti gen , berkontribusi lebih besar terhadap timbulnya jerawat dibandingkan kebiasaan Anda.

Mengapa Jerawat Terjadi?
Banyak peneliti percaya bahwa jerawat adalah suatu kondisi peradangan kulit . Secara umum, jerawat berkembang karena kulit Anda rentan terhadapnya . Anda tidak berjerawat karena Anda melakukan atau tidak melakukan hal-hal tertentu untuk mencegahnya.

Namun, ada beberapa bentuk jerawat yang disebabkan oleh faktor tertentu. Misalnya, jerawat kistik tampaknya berkaitan erat dengan hormon. Ada juga beberapa faktor yang tidak menyebabkan jerawat tetapi dapat mempersulit penanganannya.

Misalnya, kebiasaan perawatan kulit Anda tidak akan menimbulkan jerawat. Namun jarang mencuci muka, atau terlalu sering mencuci muka, bisa memicu timbulnya jerawat .

Menggunakan produk perawatan kulit dapat membantu mencegah timbulnya jerawat , namun menggunakan jenis produk yang salah untuk kulit atau menggunakan produk dengan bahan yang mengiritasi dapat menimbulkan efek sebaliknya.

Penelitian juga menunjukkan bahwa jerawat dapat diperparah oleh faktor gaya hidup seperti stres dan beberapa makanan dan minuman. Namun, faktor-faktor ini tidak menyebabkan munculnya jerawat.


Kelenjar Sebaceous yang Terlalu Aktif
Kelenjar sebaceous adalah kelenjar kecil di kulit Anda. Mereka membuat minyak yang disebut sebum . Tugasnya adalah melumasi permukaan kulit Anda.

Jika Anda rentan berjerawat, kelenjar minyak Anda menghasilkan lebih banyak sebum daripada yang dibutuhkan. Minyak berlebih tetap berada di pori-pori dan menghalangi sebaceoussaluran.

Penyumbatan pada folikel disebut komedo. Komedo (lebih dari satu komedo) adalah titik awal munculnya semua noda jerawat , seperti komedo , papula yang meradang , dan jerawat kistik.

Pelepasan Sel Kulit Tidak Normal
Lapisan kulit paling atas disebut epidermis . Lapisan ini terus-menerus melepaskan sel-sel kulit mati melalui proses yang disebut deskuamasi . Beginilah cara kulit terkelupas dan memperbarui dirinya sendiri.

Epidermis memiliki beberapa lapisan. Sel kulit baru dibuat di lapisan terdalam epidermis yang disebut stratum germinativum.

Sel-sel baru perlahan-lahan bergerak naik melalui lapisan epidermis hingga mencapai lapisan terluar yang disebut stratum korneum.

Pada saat sel-sel mencapai stratum korneum, sel-sel tersebut sudah rata dan kering. Pada titik ini, sel-sel pada dasarnya “mati”.

Sel-sel kulit mati terus-menerus terlepas dari stratum korneum dan digantikan oleh sel-sel baru yang muncul dari bawah.


Bakteri
Propionibacterium jerawat( P. acnes ) adalah bakteri yang biasa ditemukan pada kulit. Pada beberapa orang yang berjerawat, populasi P. acnes tumbuh tidak terkendali.

Ketika pori-pori tersumbat oleh sel kulit mati dan sebum, oksigen tidak dapat masuk ke dalam pori-pori. Ini disebut anaerobiklingkungan.

Beberapa bakteri, seperti P. acnes , berkembang dalam kondisi anaerobik. Dalam pori-pori yang tersumbat, populasi mereka dapat bertambah dengan cepat.

Bakteri menghasilkan limbah asam lemak saat mereka mencerna minyak yang terperangkap di pori-pori. Limbah tersebut mengiritasi lapisan pori-pori, yang menyebabkan kemerahan dan peradangan.

Sel darah putih bergegas ke pori-pori sebagai respons terhadap peradangan. Ketika mati, mereka bercampur dengan sel kulit mati dan menghasilkan nanah . Inilah yang membuat jerawat tampak berkomedo putih . (patrisia argi)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *