Rehabilitasi Jaringan Tersier, 52 Desa Dapat Bantuan dari Puan Maharani

Secara simbolis Bupati Sukoharjo, Etik Suryani menyerahkan bantuan rehabilitasi jaringan tersier kepada kepala desa, Rabu (14/9/2022).

Sukoharjonews.com (Bendosari) – Sebanyak 52 desa di Kabupaten Sukoharjo menerima bantuan rehabilitasi jaringan tersier melalui Program Percepatan Peningkatan Tata Guna Air Irigasi (P3AGAI) 2022. Bantuan berasal dari aspirasi Ketua DPR RI, Puan Maharani dimana secara simbolis bantuan diserahkan Bupati Sukoharjo, Etik Suryani di Auditorium Menara Wijaya, Rabu (14/9/2022).


Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Sukoharjo, Bowo Sutopo Dwi Atmojo, menyampaikan,
sasarab dari P3TGAI adalah pemberdayaan P3A dalam kegiatan teknis pengelolaan jaringan irigasi tersier, pembangunan jaringan irigasi, peningkatan jaringan irigasi, dan rehabilitasi jaringan irigasi

“Alokasi dana kegiatan P3TGAI untuk setiap desa dianggarkan sebesar Rp195 juta. Rinciannya kegiatan fisik konstruksi Rp185,250 juta dan biaya administrasi/pelaporan Rp9,75 juta. Total bantuan mencapai Rp10,1 miliar,” terang Bowo.

Menurutnya, tahun 2022 ini terdapat 52 desa di Sukoharjo yang menerima bantuan. Masing-masing Kecamatan baki dua desa, Kecamatan Bendosari empat desa, Kecamatan Bulu empat desa, Kecamatan Gatak empat desa, Kecamatan Grogol satu desa, Kecamatan Kartasura dua desa, Kecamatan Mojolaban tujuh desa, Kecamatann Nguter lima desa, Kecamatan Polokarto lima desa, Kecamatan Sukoharjo tujuh desa, Kecamatan Tawangsari enam desa, dan Kecamatan Weru lima desa.

Sementara itu, Bupati Sukoharjo, Etik Suryani menyampaikan bahwa P3AGAI adalah program padat karya tunai dari aspirasi Ketua DPR RI Puan Maharani. P3AGAI untuk mendukung salah satu agenda prioritas pembangunan yang tertuang dalam RPJMN 2020-2025 yaitu memperkuat infrastruktur untuk mendukung pengembangan ekonomi dan pelayanan dasar.


“Pelaksanaan P3-TGAI dilaksanakan secara swakelola oleh P3A/GP3A/IP3A. Kita sangat mengetahui penurunan pertumbuhan ekonomi, sehingga program P3TGAI diharapkan mendongkrak kontribusi pertumbuhan ekonomi dalam bidang pertanian,” ujar Bupati.

Bupati juga menyampaikan, P3TGAI dilaksanakan untuk mendukung kedaulatan pangan nasional sebagai perwujudan kemandirian ekonomi dengan menggerakan sektor strategis ekonomi domestik sebagaimana termuat dalam program nawa cita ke tujuh. Yakni, melalui pemberdayaan masyarakat petani dalam perbaikan jaringan irigasi, rehabilitasi jaringan irigasi, dan peningkatan jaringan irigasi secara partisipatif di wilayah pedesaan.

Menurut Etik, perbaikan jaringan irigasi, rehabilitasi jaringan irigasi dan peningkatan jaringan irigasi secara partisipatif tersebut merupakan bagian dari pemberdayaan masyarakat petani secara terencana dan sistematis untuk meningkatkan kinerja pengelolaan jaringan irigasi.

“Proses pemberdayaan dimulai dari perencanaan, pelaksanaan konstruksi, pengawasan, dan pengelolaan jaringan irigasi dengan melibatkan peran serta masyarakat sebagai pelaksana kegiatan,” tambah Bupati. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.