“House of the Dragon”: 7 Pengungkapan Baru tentang Prekuel “Game of Thrones”

“House of The Dragon”. (Foto: Hollywood Reporter)

Sukoharjonews.com – Ini adalah minggu berita besar bagi “House of the Dragon”. Prekuel “Game of Thrones” dimana HBO merilis trailer resminya. Acara ini akan membuat debut Comic-Con pada hari Sabtu (23/7/2022). Kisah di balik layar mencatat bagaimana HBO berputar dari hit terbesarnya untuk menemukan pertunjukan lanjutan pertamanya dan kemudian pergi ke set serial yang berbasis di Inggris untuk mendengar dari para pemeran, pembawa acara, dan pencipta George R.R. Martin.


Dikutip dari Hollywood Reporter, Sabtu (23/7/2022), berikut beberapa berita yang paling banyak dibicarakan dari cerita tentang pertunjukan tersebut, yang berlatar 150 tahun sebelum peristiwa di Thrones.

– Dragon memiliki struktur unik yang lebih mirip “The Crown” dari Netflix daripada “Game of Thrones”. Ada beberapa lompatan waktu multi-tahun dalam musim (termasuk lompatan besar 10 tahun kira-kira di pertengahan musim) dan perubahan pemeran (peralihan pemeran utama wanita dari Emily Carey dan Milly Alcock hingga Olivia Cooke dan Emma D’Arcy). “Beginilah cara Anda menceritakan kisah ini dengan benar,” kata pembawa acara Ryan Condal. “Kami menceritakan kisah perang generasi. Kami mengatur semuanya sehingga pada saat pukulan pedang pertama jatuh, Anda memahami semua pemain. ”

– Seri baru akan melakukan untuk kelahiran yang “Game of Thrones” lakukan untuk pernikahan. “Pada abad pertengahan, melahirkan adalah kekerasan,” kata pembawa acara Miguel Sapochnik. “Ini sama berbahayanya dengan yang didapat. Anda memiliki peluang 50/50 untuk berhasil. Kami memiliki sejumlah kelahiran di acara itu dan pada dasarnya memutuskan untuk memberi mereka tema yang berbeda dan menjelajahinya dari perspektif yang berbeda dengan cara yang sama seperti yang saya lakukan untuk banyak pertempuran di Thrones.” Dragon “menarik kembali” jumlah seks dari “Game of Thrones” tetapi masih akan menggambarkan kekerasan seksual yang melekat dalam dunia fantasi Abad Pertengahan: “hati-hati, penuh pertimbangan dan [kami] tidak menghindar darinya,” kata Sapochnik. “Jika ada, kami akan menyoroti aspek itu. Itu tidak boleh diremehkan atau dimuliakan.”

– Misteri HBO, pilot Bloodmoon ditolak oleh penulis Jane Goldman dan dibintangi oleh Naomi Watts digambarkan sebagai “dewasa, canggih dan cerdas, dan ada percakapan tematik di tengahnya tentang pencabutan hak dalam menghadapi kolonialisme dan ekstremisme agama.” Tetapi bahkan orang dalam utama Martin tidak pernah diizinkan untuk melihat hasilnya. “Itu bukan tidak bisa ditonton atau mengerikan atau apa pun,” kata seorang eksekutif. “Itu diproduksi dengan sangat baik dan terlihat luar biasa. Tapi itu tidak membawa saya ke tempat yang sama dengan serial aslinya.”


– Serial baru ini berusaha untuk “mengubah percakapan” tentang keragaman dan dunia “Game of Thrones”, menampilkan Steve Toussaint sebagai karakter putih dari buku: “The powerfull Lord Corlys Velaryon alias The Sea Snake, karakter terkaya di Westeros. “Saya menyukai “Game of Thrones”, tetapi satu-satunya peringatan saya adalah, ‘Di mana semua orang di dunia ini?’” Kata Toussaint. “Karena ini adalah dunia yang beragam. Martin telah menciptakan jika Anda melihat [di luar Westeros] dan saya pikir pertunjukan ini mendekati itu.”

-Martin bereaksi melihat sembilan episode pertama dengan banyak antusiasme: “Ini kuat, mendalam, gelap, ini seperti tragedi Shakespeare,” katanya. “Tidak ada Arya – karakter yang akan disukai semua orang. Mereka semua cacat. Mereka semua manusia. Mereka melakukan hal-hal yang baik. Mereka melakukan hal-hal buruk. Mereka didorong oleh nafsu akan kekuasaan, kecemburuan, luka lama — sama seperti manusia. Sama seperti saya menulisnya. ”

– HBO menolak gagasan bahwa reaksi dari musim terakhir Thrones akan berdampak pada penayangan Dragon. “Itu adalah reaksi media sosial,” pendapat kepala konten HBO dan HBO Max Casey Bloys. “Saya pikir di banyak bagian masyarakat kita, kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa Twitter bukanlah kehidupan nyata. Kami tahu itu akan memecah belah dan, tentu saja, Anda ingin semua penggemar bahagia, tetapi itu tidak akan pernah terjadi. Tidak banyak orang yang berjalan dengan sedih atau kesal. Ini adalah pengambilan yang dibaca dengan baik tetapi mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan perasaan pemirsa.” Jika peringkatnya cukup kuat, HBO siap memperbarui serial ini dengan cepat setelah pemutaran perdana 21 Agustus.

– Meskipun belum ada yang ditetapkan, alur cerita perang saudara Dragon mungkin hanya berlangsung selama tiga atau empat musim. Tapi itu mungkin tidak menandai akhir dari pertunjukan. Dragon bisa, secara teori, kemudian melompat beberapa dekade ke depan, atau ke belakang, untuk mencatat peristiwa lain di dinasti Targaryen (seperti Penaklukan Aegon) dengan pemeran yang sama sekali baru. “The Targaryens menjangkau dua arah,”. “Jadi sebagai tulang punggung untuk kemungkinan cerita dan spin-off lainnya … ini adalah tempat yang bagus untuk memulai.” (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.