Diungkap Bareskrim, Begini Cara DNA Pro Tampung Uang Korban

Kasus robot trading DNA Pro. (Foto: Humas Polri)

Sukoharjonews.com (Jakarta) – Kasus penipuan robot trading DNA Pro masih ditangani Bareskrim Polri. Terbaru, Bareskrim mengungkap para tersangka dari kasus robot trading DNA Pro tersebut mendirikan sebuah perusahaan broker fiktif bernama PT Mitra Alfa Sukses. Perusahaan tersebut digunakan untuk menampung uang investasi para korban.


“Sengaja mendirikan perusahaan broker fiktif untuk menampung uang yang dideposit atau diinvestasikan oleh para member yang seolah-olah anak perusahaan dari Alfa success Corp,” kata Kabag Penum Divhumas Polri, Kombes Gatot Repli Handoko dalam keterangannya, dikutip dari laman Humas Polri, Sabtu (28/5/2022).

Lebih lanjut, Gatot menyebut PT DNA Pro Akademi menjual aplikasi robot tradingnya dengan skema piramida terbalik. Artinya, uang deposit korban digunakan untuk keuntungan marketing.

“Memanfaatkan uang yang dideposit atau diinvestasikan oleh para member untuk memberikan atau membagikan profit atau keuntungan investasi dan bonus marketing plan kepada para member,” imbuhnya.

Dalam kasus ini, polisi telah mengamankan 11 tersangka. Sementara tiga tersangka lain masuk Daftar Pencarian Orang (DPO).

“Sebagian besar uang yang di deposit atau di investasikan oleh para member, dinikmati oleh para member DNA PRO, khususnya para member yang mengikuti skema marketing plan yang telah menikmati berbagai bonus dalam bentuk barang dan uang tunai,” imbuh Gatot.

Adapun jumlah korban DNA Pro yang melapor ke Bareskrim sampai saat ini sebanyak 3.621 orang. Kerugian korban mencapai lebih dari 550 miliar. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.