Dibalik Keputusan BTS yang Menghentikan Aktivitas Grup di Puncak Kariernya

BTS. (Instagram @bts-bighitofficial)

Sukoharjonews.com – Beberapa waktu lalu muncul keputusan mengejutkan dan menjadi sensasi global, yakni BTS memutuskan hiatus dan break sementara. BTS berhenti bekerja bersama sebagai sebuah grup untuk memulihkan identitasnya dan beristirahat sekaligus memberikan kesempatan anggota mengeksplorasi diri melalui proyek solo. BTS disebutkan mengalami kelelahan setelah bekerja selama sembilan tahun tanpa istirahat.


Dikutip dari Yonhap, Jumat (12/8/2022), rRekan-rekan band tersebut dengan jujur ​​menceritakan kesulitan yang mereka alami sejauh ini sebagai bagian dari grup K-Pop papan atas dan betapa lelahnya fisik mereka di video YouTube saat mereka makan malam bersama beberapa waktu lalu.

“Fans mengenal kami, dan kami juga mengenal mereka,” ujar Jimin dalam video tersebut. “Saya merasa lelah sebagian karena ini sangat sulit. Jadi, saya akan menyelesaikannya sedikit demi sedikit.”

Pemimpin band RM setuju, dengan mengatakan: “Sistem idola K-Pop tidak memberi Anda waktu untuk dewasa. Anda tidak punya waktu untuk tumbuh karena Anda harus terus memproduksi sesuatu.”

Suga, rapper, penulis lagu, dan produser band ini, mengaku bahwa dia selalu berusaha mendorong dirinya sendiri untuk menciptakan musik sejak band ini debut pada tahun 2013 dan banyak hal telah berubah dari tujuh menjadi delapan tahun yang lalu.


“Saya telah memeras otak saya karena saya memiliki banyak hal untuk diceritakan tetapi tidak memiliki keterampilan pada waktu itu, tetapi sekarang saya benar-benar tidak punya apa-apa lagi untuk diceritakan,” katanya.

Ada yang mengatakan meskipun band ini mengatakan jeda itu hanya sementara, itu mungkin mengikuti jejak Seo Tai-ji & Boys, grup idola papan atas tahun 90-an yang tiba-tiba pensiun di puncak karirnya pada tahun 1996, dengan alasan “rasa sakit dari penciptaan.”

BTS memulai debutnya pada tahun 2013 dan menjadi grup K-Pop teratas yang menyapu penghargaan musik domestik pada tahun 2016 dan meraih ketenaran global pada tahun berikutnya. Tetapi lagu-lagu yang membawanya ke ketenaran di seluruh dunia lebih jauh adalah tiga single bahasa Inggris – “Dynamite,” “Butter” dan “Permission to Dance,” yang semuanya keluar setelah pandemi corona global dimulai pada tahun 2020.

“Butter” mengamankan 10 minggu non-berturut-turut di tangga lagu utama Billboard’s Hot 100, dan BTS menjadi artis Asia pertama yang memenangkan penghargaan tertinggi di American Music Awards, salah satu dari tiga penghargaan musik pop terbesar di Amerika Serikat tahun lalu.


Keberhasilan ini, bagaimanapun, tampaknya telah menyebabkan krisis identitas di antara para anggota sebagai individu.

Rekan band mengatakan dalam video YouTube bahwa mereka tidak tahu grup seperti apa mereka lagi karena pandemi mengganggu rencana mereka untuk merilis musik setelah album penuh keempatnya, “Map of the Soul: 7,” pada Februari 2020.

Kebijakan agensi Big Hit Music untuk tidak mengizinkan aktivitas individu juga tampaknya memengaruhi keputusan untuk menghentikan aktivitas grup.

Dengan tidak adanya kesempatan untuk sepenuhnya menunjukkan bakat musik individu mereka karena kebijakan tersebut, sejauh ini para anggota telah merilis proyek solo dalam bentuk mixtape, bukan dalam album formal.


RM mengatakan dalam video tersebut bahwa grup tersebut akan mulai merilis album solo formal, dimulai dengan proyek J-Hope. “Karena orang tidak tahu siapa kami sebagai anggota BTS secara individu, saya pikir kami harus berbicara melalui musik dan pertunjukan karena kami adalah penyanyi,” tambahnya.

Tugas militer yang dihadapi para anggota sebagai warga negara Korea Selatan juga tampaknya sama besarnya dengan faktor lain dalam keputusan tersebut.

Di Korea Selatan, semua pria berbadan sehat diwajibkan untuk bertugas di militer selama sekitar dua tahun. Jin, anggota tertua dari grup yang lahir pada tahun 1992, menghadapi wajib militer pada bulan Desember.

Diskusi sedang berlangsung di Majelis Nasional untuk merevisi undang-undang yang mengizinkan penyanyi pop mengganti dinas militer mereka dengan program alternatif lainnya. Tetapi kenyataannya adalah bahwa RUU itu tidak mungkin disahkan di parlemen karena tentangan kuat dari pria berusia 20-an.


Jika mereka menangguhkan penampilan sebagai kelompok untuk sementara waktu, anggota selain mereka yang dekat dengan wajib militer diharapkan untuk fokus pada kegiatan individu.

Menyusul keputusan mendadak BTS, lirik “Yet To Come (The Most Beautiful Moment),” sebuah lagu dari album “Proof”, kembali menjadi sorotan.

“Semuanya, sejak beberapa waktu lalu/ sebut kami yang terbaik/ Semua nama itu aku tidak tahu apa itu/ hanya terasa berat sekarang,” kata BTS dalam liriknya.

Tapi lagu ditutup dengan mengatakan, “Kembali ke titik awal setelah memutar lingkaran penuh/ Kembali ke satu.” (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.