Katalog Queen Akan Diakuisisi oleh Sony Music Seharga Rp20,8 Triliun

Band rock Inggris Queen, London, 1973. Kiri ke kanan: drummer Roger Taylor, penyanyi Freddie Mercury (1946 – 1991), gitaris Brian May, dan bassis John Deacon. (Foto: Variety)

Sukoharjonews.com – Katalog musik Queen, bersama dengan sejumlah hak lainnya, sedang dalam proses akuisisi oleh Sony Music seharga 1 Miliar Poundsterling atausekitar Rp20,8 triliun, dua sumber mengonfirmasi kepada Variety.


Dikutip dari Variety, Jumat (21/6/2024), berita tersebut pertama kali diberitakan oleh Hits; menurut laporan mereka, satu-satunya pendapatan yang tidak tercakup dalam kesepakatan tersebut adalah untuk pertunjukan live, yang akan dipertahankan oleh anggota pendiri Brian May dan Roger Taylor, yang masih aktif melakukan tur dengan penyanyi Adam Lambert.

Satu pemain lain dikatakan sangat dekat dalam penawaran, namun gagal mencapai USD900 juta.

Katalog musik Queen termasuk yang paling berharga di era rock — dengan lagu-lagu klasik seperti “Bohemian Rhapsody,” “Another One Bites the Dust,” “Radio Ga Ga,” “39,” “Somebody to Love” dan “You’re My Best Friend” serta lagu-lagu yang menggetarkan stadion “We Will Rock You” dan “We Are the Champions,” lagu-lagunya populer secara global dan sangat menguntungkan.

Kesuksesan film biopik “Bohemian Rhapsody” pada tahun 2018 menunjukkan potensi hak atas nama dan kemiripan grup tersebut, serta kemungkinan pertunjukan musikal jukebox yang dapat dibuka di London atau Broadway dan kemudian melakukan tur tanpa batas waktu.


Katalog tersebut, yang telah beredar selama beberapa tahun dan semakin dekat dengan Sony selama beberapa bulan terakhir, diperumit oleh hak rekaman musik grup tersebut untuk AS dan Kanada, yang diakuisisi oleh Disney, dengan harga yang dirahasiakan, pada suatu saat. pada tahun 2000-an setelah kesepakatan lisensi awal senilai USD10 juta atau Rp163,8 miliaran yang dicapai pada tahun 1991.

Hak-hak tersebut akan tetap menjadi milik Disney selamanya, meskipun sisa royalti anggota band tertentu dari mereka akan diberikan kepada Sony setelah kesepakatan ditutup. Demikian pula, kesepakatan distribusi grup tersebut, yang saat ini berada di tangan Universal, akan diberikan kepada Sony di seluruh wilayah di luar AS dan Kanada ketika masa berlakunya habis pada tahun 2026 atau 2027.

Perwakilan Sony Music, Sony Music Publishing, Disney’s Hollywood Records, dan grup tersebut menolak atau tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Variety. Namun, dalam kasus Sony, hal ini tidak mengherankan karena perusahaan tersebut jarang mengomentari akuisisi katalog dan kesepakatan senilai sembilan digit untuk hak penerbitan dan rekaman musik Bruce Springsteen, dan hak rekaman musik Bob Dylan, tidak pernah dikonfirmasi secara resmi tetapi telah menjadi pengetahuan umum di industri.


Queen awalnya dibentuk di London pada tahun 1970 oleh May dan Taylor — yang sebelumnya bermain bersama dalam grup bernama Smile — bergabung dengan Freddie Mercury pada vokal dan piano dan, pada tahun berikutnya, John Deacon pada bass. Beberapa label rekaman awalnya meneruskan grup tersebut sebelum kesepakatan dicapai dengan EMI.

Label tersebut merilis album self-titled pertama Queen pada tahun 1973, yang mencakup lagu hit yang ditulis bulan Mei, “Keep Yourself Alive,” dan semua album studio berikutnya (dengan pengecualian Disney yang dirilis di AS dan Kanada).

Meskipun grup ini mencetak hits di Inggris selama beberapa tahun berikutnya dengan single “Seven Seas of Rhye” dan “Killer Queen,” terobosan global mereka datang pada tahun 1975 dengan “Bohemian Rhapsody,” sebuah simfoni mini yang ditulis oleh Mercury yang telah menjadi single hit terpanjang dan paling tidak biasa sepanjang masa.


Grup ini segera menjadi salah satu yang terbesar di dunia, dengan masing-masing anggota menulis single No. 1 pada dekade berikutnya: Bersama dengan “Bohemian Rhapsody” milik Mercury, ada juga “We Will Rock You” milik May pada tahun 1977, “Another One” milik Deacon. Bites the Dust” pada tahun 1980 dan Taylor’s “Radio Ga Ga” pada tahun 1984.

Meskipun mereka tidak pernah mendominasi AS dalam skala wilayah lain, grup ini tampil di stadion-stadion di seluruh dunia dan selama beberapa tahun memegang rekor kehadiran sepanjang masa untuk satu konser ketika penampilan mereka tahun 1985 di Festival Rock in Rio di Brasil menarik sekitar 600.000 orang. Tragisnya, Mercury tertular virus AIDS dan meninggal karena komplikasi penyakit tersebut pada tahun 1991.

Warisan Queen tidak hanya bertahan tetapi berkembang selama bertahun-tahun, dengan lagu-lagunya masih diputar secara luas di radio dan acara olahraga — “We Will Rock You” dan “We Are the Champions” adalah lagu utama di stadion — seperti May dan Taylor, sekarang di pertengahan tahun tujuh puluhan, terus melakukan tur dengan nama grup. (nano)


How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *